2.300 atlet ikuti Audisi Umum PB Djarum 2022


2022 – Ajang pencarian bakat pebulu tangkis Audisi Umum PB Djarum kembali hadir setelah vakum dua tahun dengan diikuti 2.300 atlet yang akan mengikuti serangkaian seleksi secara terpusat di Kota Kudus, Jawa Tengah, 19-23 Oktober.

Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation yang juga Ketua PB Djarum Yoppy Rosimin mengatakan seleksi tahun ini dilakukan lebih ketat dibandingkan dengan edisi-edisi sebelumnya guna mendapat pemain yang berkualitas dari segi fisik, teknik, dan mental.

“Namun kami tidak membatasi kuota pemain yang akan diambil untuk mengikuti pelatihan bersama PB Djarum karena itu akan tergantung dengan kualitas yang kami dapat. Kalau kualitasnya super yang kami bisa mendapat banyak, tapi kalau tidak kami juga tidak memaksakan memenuhi kuota,” kataYoppy dalam konferensi pers di GOR Djarum, Jati, Kudus, Selasa.

Ketua Pencari Bakat Audisi Umum PB Djarum Sigit Budiarto menambahkan tahun ini juga para pemain harus melewati dua tahap skrining, yaitu bermain lima menit dan bermain 10 menit. Perburuan ini bertujuan agar kualitas atlet dapat terlihat jelas.

Selain itu, tahap karantina juga akan diperpanjang dari semula hanya satu pekan menjadi tiga pekan. Untuk kategori putra, para semifinalis kelompok usia U-11 dan U-13 akan masuk tahap karantina. Sementara dalam sektor putri, mereka yang berhak melaju ke tahap karantina adalah yang berhasil masukbabak final turnamen.

“Tahapan karantina nanti akan ada tes fisik, kesehatan, dan psikotes yang terdiri atas tes penalaran untuk melihat bagaimana kecerdasan mereka dalam bermain dan mengatasi masalah di lapangan,” tutur Sigit.

Hal senada disampaikan Koordinator Atlet Putra Tim Pencari Bakat Fung Permadi. Seleksi tahun ini dilakukan lebih ketat dan lebih panjang agar tim pelatih bisa benar-benar melihat kemampuan para atlet.

“Kami harus mendapat atlet yang lebih terseleksi baik kualitas fisik, kemampuan, mental, dan daya juang. Masa karantina juga lebih panjang harapannya bisa mendapat atlet berkualitas,” kata Fung.