Mana Lebih Baik, Servis Berkala Berdasarkan Waktu atau Jarak Tempuh?


2022 – vis berkala tak hanya menjadi kewajiban pemilik mobil untuk menjaga kondisinya tetap prima, tapi juga membuat usia pakai komponen lebih awet.

Bila berpatokan pada jarak tempuh , biasanya pemilik mobil diharuskan melakukan perawatan rutin setiap menempuh jarak 10.000 kilometer (km).

Namun tak jarang pemilik mobil yang binggung harus melakukan servis berkala berdasarkan waktu atau jarak tempuh.

Pasalnya, bagi pengguna di perkotaan , untuk mencapai jarak tempuh 10.000 km mungkin membutuhkan waktu yang lama.

Karena itu, ada juga yang akhirnya menggunakan interval waktu dengan hitungan bulan. Sehingga meski odometer belum menyentuh kelipatan 10.000 km sudah melakukan servis berkala.

Menanggapi hal ini, Kepala Bengkel Astra Daihatsu Majapahit Semarang Sapto Pamungkas menjelaskan, pemilik yang melakukan servis berkala berdasarkan patokan bulan sangat mengutamakan kenyamanan dan kualitas berkendara.

“Keinginannya agar kondisi komponen mesin, kaki-kaki, dan transmisi dalam performa terbaik. Enam bulan sekali dan meski jarak tempuh odometer belum tercapai, pemilik mobil memajukan jadwal servis dan berpikir apa yang dilakukan lebih bijak untuk jangka panjang,” kata Sapto kepada Kompas.com, Senin (17/10/2022).

Nomor satu menurut Sapto, kualitas oli mesin atau transmisi berpotensi turun karena mobil kerap melintasi jalan macet.

Mesin juga bekerja lebih berat dan produksi karbon ruang bakar mengalami peningkatan jumlah.

Jika dibiarkan, performa semakin buruk lantaran penumpukan kerak, tarikan jadi loyo, dan konsumsi bahan bakar bertambah boros.

Karena itu, meski jarak tempuh belum menyentuh 10.000 km, tapi karena beban kerja mesin yang berat di perkotaan, cukup penting melakukan servis menggunakan hitungan waktu.

“Nah, kendaraan mobilitas tinggi terutama di jalan-jalan perkotaan, risiko penguapan oli dan ruang bakar kotor semakin besar. Patokan itu jadi opsi cerdas sebagian pemilik agar performa prima,” katanya.

Hal yang sama dikatakan Foreman Nissan Setyabudi Semarang Wisnu Wardhana. Menurutnya, tertib dan disiplin melaksanakan jadwal servis berkala jadi strategi efektif memperpanjang umur kendaraan.

Kerusakan awal komponen bisa terdeteksi lebih dini. Pemilik jauh lebih tenang dari bayang-bayang biaya perbaikan besar kemudian hari.

“Servis berkala 10.000 km atau maksimal 6 bulan keuntungan kembali kepada pemilik. Pikiran aman ketika berkendara jarak jauh tak ada rasa cemas kendaraan mogok,” kata Wisnu.

Sebagai informasi, berikut ini sejumlah daftar pemeriksaan komponen sesuai standar operasional prosedur (SOP) servis berkala 10.000 km di bengkel resmi, yaitu:

  • Oli mesin dan filter (ganti)
  • Saringan udara dan saringan AC yang ada di dalam kabin.
  • Busi.
  • Oli transmisi dan gardan.
  • Minyak rem.
  • Cairan pendingin mesin.
  • Aki (tegangan dan air aki)
  • Minyak power steering.