OCD Adalah Penyakit Mental


2022 – OCD adalah jenis penyakit mental yang menyerang orang-orang dari segala usia. Hal ini ditandai dengan pikiran, perilaku, dan/atau sensasi yang berulang dan berulang yang menyebabkan seseorang merasa seolah-olah ada sesuatu yang buruk yang terjadi. Gangguan ini sering diobati dengan obat-obatan, tetapi ada juga jenis perawatan lainnya. Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut tentang gejala, diagnosis, dan pilihan pengobatan kondisi ini.

Hati-hati OCD bisa tambah parah kalau anda sering mendengarkan pertanyaan-pertanyaan lucu.

OCD Adalah penyakit yang bisa diatasi

OCD dapat berdampak serius pada kehidupan Anda. Gejala-gejala OCD mengganggu dan dapat mengganggu kemampuan Anda untuk bekerja, bersosialisasi, dan bahkan terlibat dalam aktivitas seksual. Jika gejala OCD Anda parah, Anda mungkin harus mencari pengobatan.

Pengobatan dan konseling adalah dua perawatan yang paling efektif untuk OCD. Metode-metode ini dapat digunakan sendiri atau bersamaan satu sama lain. Hal yang paling penting adalah mendapatkan diagnosis yang tepat dan tetap mengikuti pengobatan atau rencana terapi yang direkomendasikan dokter Anda. OCD Anda mungkin tidak hilang sama sekali, tetapi Anda dapat mengendalikan gejala dan menjalani kehidupan yang lebih baik.

Beberapa perawatan yang paling efektif untuk OCD adalah termasuk Terapi Perilaku Kognitif (CBT), Pencegahan Pemaparan dan Respons (ERP), dan pengobatan. ERP melibatkan secara bertahap meningkatkan paparan Anda terhadap situasi yang memicu gejala OCD Anda, sementara juga belajar untuk menahan dorongan Anda.

ERP diberikan dalam pengaturan rawat jalan, biasanya setiap minggu, oleh seorang profesional kesehatan mental berlisensi. Dalam kebanyakan kasus, seorang pasien perlu menjalani setidaknya tiga hingga lima perawatan per minggu selama minimal tiga hingga tujuh minggu, tergantung pada tingkat keparahan gangguannya.

SSRI adalah jenis antidepresan dan merupakan pengobatan umum untuk OCD. SSRI dapat mengurangi gejala OCD dengan meningkatkan kadar serotonin di otak. Obat ini efektif tetapi dapat memiliki efek samping, jadi pastikan untuk mendiskusikannya dengan dokter Anda sebelum meminumnya. Antidepresan lain dapat digunakan untuk mengobati OCD, tetapi kurang efektif dibandingkan SSRI.

Meskipun ada pilihan lain untuk perawatan OCD adalah ERP dan obat-obatan dianggap sebagai perawatan “lini pertama”. Disarankan agar orang yang sedang mempertimbangkan ERP atau pengobatan berkonsultasi dengan terapis yang berpengalaman dalam mengobati OCD.

Metode lain untuk pengobatan OCD adalah termasuk teknik neuromodulator dan penggunaan antipsikotik tambahan. Stimulasi otak dalam adalah teknik untuk mengobati OCD adalah yang menggunakan elektroda yang ditanamkan di tempat yang tepat di otak. Perawatan ini disetujui oleh FDA untuk orang dewasa. Kumparan elektromagnetik memberikan pulsa magnetik ke area motorik pra-suplemen otak, merangsang sel-sel saraf.

Pengobatan lain yang efektif untuk OCD adalah terapi psikologis. Metode ini mungkin melibatkan konseling atau latihan paparan bertingkat. Tujuan terapi adalah untuk membantu pasien mengungkap akar penyebab OCD mereka. Seorang terapis tidak boleh memaksa pasien untuk melakukan apa pun.

Dalam beberapa kasus, pasien mungkin memerlukan program rawat jalan intensif atau perawatan di tempat tinggal. Namun, sebagian besar pasien dapat belajar untuk mengendalikan gejala OCD mereka dan hidup sehat dan memuaskan.

Mendidik diri Anda sendiri tentang OCD adalah dapat memberdayakan Anda untuk mengambil peran aktif dalam pengobatan Anda. Pencarian informasi OCD adalah melalui web sederhana dapat memberikan Anda rincian lebih lanjut tentang penyakit ini dan bagaimana Anda bisa mendapatkan bantuan. Membaca kisah-kisah korban OCD adalah juga dapat memberi Anda harapan dan kenyamanan. Anda dapat menemukan kelompok pendukung secara online dan di komunitas Anda.

OCD Adalah

OCD adalah penyakit yang mempunyai gejala

Gangguan obsesif-kompulsif (OCD) adalah penyakit mental yang ditandai dengan pikiran dan perilaku yang tidak diinginkan dan berulang. Gejala-gejala ini sulit dikendalikan dan dapat mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang. Namun, ada perawatan yang tersedia. Jika Anda atau orang yang Anda cintai mengalami gejala-gejala ini, pertimbangkan untuk mengunjungi dokter atau kelompok pendukung. Semakin cepat Anda mengetahui bahwa Anda memiliki OCD, semakin cepat Anda dapat memulai pengobatan.

OCD sering diobati dengan obat-obatan. Obat-obatan ini membantu mengelola gejala dan dapat membantu pasien menjalani kehidupan yang lebih normal. Selain itu, psikoterapi dan terapi perilaku kognitif (CBT) juga digunakan. Dalam beberapa kasus, kompulsi yang dimiliki orang dapat dikelola melalui meditasi dan teknik relaksasi. Selain itu, olahraga bermanfaat bagi mereka yang menderita OCD.

Gejala OCD mungkin ringan hingga parah, dan bisa jadi sulit untuk dibicarakan. Gejala-gejala ini dapat terjadi tanpa peringatan, dan dapat dipicu oleh stres. Beberapa gejala OCD yang paling umum termasuk pikiran obsesif, perilaku berulang, dan kecemasan. Jika gejala-gejala OCD sangat parah, Anda harus mencari bantuan dari dokter umum atau profesional medis lainnya.

Ada dua jenis utama OCD: obsesi dan kompulsi. Kompulsi adalah perilaku berulang yang dilakukan penderita OCD untuk mencoba dan meredakan kecemasan mereka. Misalnya, mereka mungkin menghindari situasi atau objek tertentu. Atau mereka mungkin mengumpulkan benda-benda yang akan digunakan dalam satu set. Dalam kasus-kasus ini, kompulsi membutuhkan banyak waktu dan bisa menjadi sangat ritualistik.

Ada kemungkinan penyebab lain dari OCD. Beberapa di antaranya termasuk pelecehan di masa kanak-kanak atau riwayat peristiwa traumatis. Kondisi ini juga telah dikaitkan dengan struktur otak yang abnormal. Faktor genetik juga dianggap terlibat.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal menderita OCD, Anda dapat menghubungi kelompok pendukung seperti Samaritans. Anda juga dapat menghubungi rumah sakit jiwa setempat, atau berbicara dengan dokter umum tentang gejala-gejala Anda. Dalam kebanyakan kasus, gejala OCD akan membaik seiring waktu. Tingkat keparahan gejala dan kemampuan kognitif individu penting dalam menentukan pengobatan yang tepat.

Sering kali sulit untuk membicarakan gejala OCD, terutama jika Anda merasa malu atau malu tentang gejala tersebut. Anda juga dapat menilai sendiri perilaku Anda dengan teman atau orang yang Anda cintai. Tujuan dari setiap perawatan adalah untuk membantu Anda mengelola gejala dan kembali menjalani kehidupan yang normal dan bahagia.

OCD adalah kondisi serius dan kronis yang mempengaruhi sekitar 2 hingga 3 persen orang Amerika. Tidak ada penyebab yang diketahui, tetapi banyak faktor risiko yang terkait dengan kondisi ini. Mereka yang memiliki riwayat pelecehan, trauma, atau riwayat keluarga OCD berisiko lebih besar terkena kondisi ini.

Diagnosa OCD

OCD adalah penyakit mental yang menyerang anak-anak dan orang dewasa. Gejala yang khas meliputi pikiran dan perilaku obsesif, obsesi untuk menyakiti diri sendiri atau orang lain, dan kompulsi untuk melakukan ritual atau tindakan yang berulang-ulang. Tergantung pada tingkat keparahan kondisinya, pasien mungkin memerlukan perawatan berkelanjutan untuk membantu mengelola gejala mereka. Namun, pengobatan biasanya efektif dan dapat meningkatkan kualitas hidup seseorang. Jika Anda atau orang yang Anda cintai mengalami gejala OCD, penting untuk mencari bantuan profesional.

Untuk didiagnosis dengan OCD, gejala seseorang perlu menyebabkan tekanan yang signifikan. Kompulsi harus memakan waktu dan mengganggu fungsi sehari-hari. Juga perlu bahwa kompulsi tidak terkait dengan efek fisiologis suatu zat.

Untuk mendapatkan diagnosis, seorang profesional kesehatan mental dapat melakukan pemeriksaan fisik atau mental, melakukan evaluasi psikologis, atau merujuk Anda ke psikiater atau psikolog. Prosedur ini akan melibatkan menjawab serangkaian pertanyaan tentang gejala Anda. Beberapa klinisi menggunakan instrumen khusus OCD, seperti Skala Obsesif-Kompulsif Yale-Brown, yang mencakup daftar periksa kompulsi. Tes ini digunakan untuk menentukan tingkat keparahan kondisi.

Langkah lain dalam proses diagnostik adalah pemetaan otak. Ini melibatkan pembentukan gambar otak, yang dapat membantu dalam mengidentifikasi pemicu. Seorang dokter atau profesional kesehatan mental kemudian dapat memulai proses pengobatan OCD. Bentuk terapi yang paling umum adalah terapi perilaku kognitif. Bentuk psikoterapi ini dirancang untuk mengajarkan pasien untuk mengenali dan mengendalikan obsesi mereka. Selain itu, Exposure and Response Prevention (EX/RP) adalah bentuk terapi tambahan yang mengajarkan pasien untuk menahan dorongan kompulsif mereka.

Jika gejala OCD parah, pasien mungkin memerlukan pengobatan jangka panjang. Dalam banyak kasus, pengobatan paling efektif bila dikombinasikan dengan obat-obatan. Pasien kemungkinan memiliki gejala depresi komorbid, yang tidak jarang terjadi pada individu dengan OCD. Obat psikiatri, seperti antidepresan, dapat diresepkan untuk mengendalikan obsesi OCD. Obat-obatan lain dapat digunakan untuk mengobati gejala lainnya.

Di Amerika Serikat, DSM-5, yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association, mendefinisikan OCD sebagai adanya obsesi dan paksaan. Kompulsi harus mengganggu fungsi sehari-hari, dan obsesi harus menyebabkan tekanan subjektif. Kriteria ini sama untuk semua versi manual diagnostik, tetapi profesional yang berbeda menggunakan kriteria diagnostik resmi yang berbeda.

Gejala OCD adalah dapat sangat bervariasi, dan dokter perlu mengesampingkan kondisi lain untuk didiagnosis. Hal ini dapat mencakup depresi, anoreksia nervosa, fobia, dan sejumlah penyakit mental lainnya.

Setelah dokter menyelesaikan pemeriksaan, mereka akan mengajukan sejumlah pertanyaan kepada Anda untuk menentukan apakah gejala OCD itu nyata atau tidak. Hal ini mungkin memerlukan beberapa kali pertemuan. Anda mungkin diminta untuk membuat daftar semua gejala Anda, atau psikolog mungkin meminta Anda membicarakannya secara rinci. Dokter kemudian dapat bertanya kepada Anda tentang tempat dan orang-orang yang mengganggu obsesi atau kompulsi Anda.


Post Views: 2